.
 

Adalah Gerakan Chipko Menuju Penilai Hutan

No Comments

"Mari kita lindungi dan tanam pohon

Bangunkan desa-desa

Dan mengusir para axemen. "

– Ghanshyam Sailani

Hutan India adalah sumber daya yang unik untuk kelangsungan hidup masyarakat pedesaan India yang sangat dieksploitasi untuk perdagangan dan industri. Gerakan Chipko India yang lahir di kaki bukit Himalaya mendapatkan signifikansi besar di seluruh lingkaran lingkungan dunia karena upaya yang berhasil melawan penggundulan hutan. Chipko, yang secara harfiah berarti "merangkul" telah menyebar ke banyak bagian lain di India dan telah menarik perhatian dunia karena upaya-upaya penuh akal untuk melawan penggundulan hutan dan dengan demikian melindungi ekologi dan masyarakat. Perempuan memainkan peran yang unik dalam menyukseskan Gerakan Chipko karena mereka menjadi tanggungan bahan bakar, kayu, dan makanan ternak untuk bertahan hidup, menemukan kesulitan untuk mendapatkannya selama beberapa dekade terakhir.

Di Masyarakat Sipil India, hari kerja para wanita dimulai pagi-pagi. Khususnya di daerah perbukitan, mereka harus mengambil air, menggiling gandum untuk roti, memenuhi kebutuhan suami dan anak-anak, dan akhirnya berangkat ke hutan untuk kayu bakar, rumput dan pakan daun untuk hewan, dll. Mengikat bundel di kepala selama berjam-jam mereka pulang sebelum tengah hari dan menyiapkan makanan tengah hari. Mengeringkan musim kering, ketika hingga 80% dari pakan ternak dipasok oleh hutan, sore hari mereka juga diambil untuk mencari pakan daun. Ini adalah kebutuhan hutan bagi para wanita dan kelangsungan hidup keluarganya.

Hutan di Himalaya memainkan peran yang sama saat ini – dua kali panen dalam setahun, yaitu, beras dan millet di musim hujan dan gandum di musim dingin, dengan memperhatikan banyak sekali unsur hara di tanah. Untuk membuat kekurangan nutrisi diperlukan pengumpulan bahan organik dalam bentuk pakan daun dan serasah daun di area hutan yang luas yang mungkin sebesar tiga puluh kali luas lahan yang dibudidayakan. Jika jarak antara desa dan hutan menjadi terlalu jauh, atau jika tidak ada lagi pohon, maka tidak mungkin bagi perempuan untuk membawa bahan organik yang cukup untuk menjaga pasokan nutrisi tetap seimbang. Untuk mengkompensasi kekurangan ini, menjadi perlu untuk membakar kotoran kering di tempat kayu bakar yang selanjutnya menghasilkan defisit pupuk yang menghasilkan panen yang lebih buruk dan bahkan hasil yang lebih rendah dari susu kerbau. Lebih lanjut terhadap kompensasi kekurangan makanan ini, wanita sering kali dipaksa untuk menjual perhiasan emas mereka dan barang-barang penting lainnya yang semula dimaksudkan untuk disimpan sebagai mas kawin bagi anak perempuan mereka.

Pada abad ke-19, para administrator kolonial Inggris di India mengambil alih wilayah hutan yang luas dan kemudian mengeksploitasinya melalui Dinas Kehutanan Imperial di mana bagian yang wajar dari tanah ini semula dikelola secara komunal sesuai dengan aturan dan peraturan setempat. Dengan munculnya konflik British Raj (Kolonial Aturan) pecah antara penduduk pedesaan dan Dinas Kehutanan karena sistem desa penggunaan sumber daya rusak dan degradasi hutan dipercepat dengan cepat. Gerakan Chipko, didirikan pada 1973 adalah hasil dari konflik ini, dimulai dengan tujuan untuk melestarikan hutan di Himalaya.

Penggundulan hutan di perbukitan berada di puncaknya selama pemerintahan Inggris, mereka melakukannya untuk memenuhi tujuan komersialnya karena stasiun bukit dengan cepat menjadi lubang hitam karena kayu diperlukan untuk memadamkan batu kapur dan kayu dalam jumlah besar untuk pembangunan kantor pemerintah, pejabat pemerintah. tempat tinggal dan infrastruktur untuk membuat peraturan mereka nyaman, efektif dan komersial, yang secara arsitektural memiliki standar sangat tinggi dan mahal baik untuk ekonomi maupun ekologi. Pada tahun 1844, seorang kontraktor Inggris bernama Wilson memperoleh konsesi dari Lord Feudal Tehri-Garhwal yang mengizinkannya untuk memanen pohon cedar Himalaya yang tumbuh di ketinggian di atas 1.800 m dan harus diangkut selama berbulan-bulan di Sungai Gangga untuk mencapai dataran. Kontrak Wilson mengizinkannya untuk menjatuhkan sebanyak mungkin pohon sesuai kebutuhannya dengan bayaran 400 rupee per tahun selama dua puluh tahun yang menyebabkan hilangnya pohon cedar yang luar biasa dalam rentang satu dekade.

Arogansi atau eksploitasi kekuasaan tampak pada Konferensi Dinas Kehutanan pada tahun 1875 di mana ia secara terbuka menyatakan bahwa "pemenang" berhak untuk menikmati "hak penaklukan" yang memberikan pengakuan yang jelas dari alasan di balik penyisihan hutan yang dilindungi di Sesuai dengan ketentuan yang tercantum dalam Undang-undang Hutan tahun 1878. Hutan yang dicadangkan yang biasanya menutupi setengah dari total luas desa telah diramalkan di mana pun kayu diproduksi secara menguntungkan atau di mana hutan memiliki fungsi perlindungan. Ini menjadi milik pemerintah kolonial segera setelah hak yang tersedia seperti hak untuk mendapatkan pakan daun atau untuk merumput kambing telah dibatalkan dan setelah menginformasikan penduduk setempat melalui pemberitahuan publik.

Pada 1920 Mohandas Gandhi, yang memimpin India menuju Kemerdekaan pada 1947, memulai kampanye nasional pertikaian sipil pertamanya untuk memprotes undang-undang yang tidak adil. Gandhiji menandai cagar hutan yang baru terbentuk sebagai simbol penindasan. Namun, pada tahun berikutnya, populasi lokal sebagai praktik teratur sebelum dimulainya musim hujan membakar hutan Chir, hutan rimba yang baru didirikan oleh Pemerintah Inggris karena Perang Dunia I, sehingga hujan yang akan datang akan menghasilkan pertumbuhan pakan ternak di tanah yang dibuahi oleh abu. Tapi tahun ini kebakaran itu meletus dengan liar, memakan ratusan ribu pohon pinus yang dikenal sebagai Chir yang mengakibatkan protes daerah oleh orang-orang di Kaki Himalaya yang memaksa Pemerintah Inggris meninggalkan hutan yang baru didirikan.

> Dari tahun 1920 dan seterusnya, pertumbuhan populasi terus meningkat, terutama di dataran rendah. Kayu diangkut dari bukit ke dataran rendah di mana itu sangat dibutuhkan untuk energi dan konstruksi. Sangat sering dilelang bahkan sebelum ditebang. Petugas kehutanan menutup mata mereka terhadap slip slip ini (Slipshod berarti tanpa otorisasi dan sembrono) penebangan dan kecenderungan para kontraktor untuk menebang pohon bahkan di tempat itu belum ditandai. Bahkan mereka bahkan menggunakan kekuasaan polisi yang ketat dalam berurusan dengan penduduk setempat seperti menghancurkan sabit yang digunakan perempuan untuk memotong ranting dan dijatuhi hukuman berat bahkan untuk pelanggaran kecil. Selanjutnya, para kontraktor yang sukses menunjuk tenaga kerja untuk upah rendah dari tempat-tempat luar sebagai pengganti penduduk penduduk. Fenomena ini mengakibatkan sangat mahal bagi ekologi, ekonomi dan penduduk khususnya.

Pentingnya hutan pada lingkungan dan masyarakat pertama-tama diakui terutama oleh para wanita di India ketika penggundulan hutan terjadi di Pegunungan Himalaya di India di mana hutan-hutan ditebangi secara berlebihan. Gerakan Chipko adalah langkah revolusioner yang diadopsi untuk menyelamatkan ekologi dan masyarakat Himalaya dari deforestasi. Perempuan, kelas yang terkena dampak buruk karena deforestasi, hanyalah peserta yang paling kuat, berdedikasi dan aktif dalam gerakan ini. Pada kenyataannya, selain gerakan lingkungan, gerakan ini adalah gerakan perempuan di mana seorang perempuan memainkan peran penting dalam Gerakan Chipko melawan Negara untuk kebijakan penebangan dan kehutanan yang lebih menjanjikan sehingga baik lingkungan dan masyarakat Himalaya dilindungi.

Tanpa hutan yang baik di Inggris, Inggris menyadari nilai komersial Hutan India dan berusaha untuk memegang kendali yang kuat atas mereka. Dengan demikian, Gubernur Jenderal, Lord Dalhousie mengeluarkan sebuah memorandum tentang konservasi hutan yang disebut piagam Hutan India yang mana dia menyarankan agar jati, kayu, dll sebagai milik negara dan perdagangannya diatur secara ketat. Ini membuka awal bagi kebijakan hutan yang sistematis tahun 1855.

Selama 1856, Departemen Kehutanan didirikan dan Undang-undang Hutan yang pertama diundangkan di bawah bimbingan Dietrich Brandis, seorang Botanis Jerman, Inspektur Jenderal Hutan yang pertama. Dia membuat catatan pohon di India dan mengelompokkan mereka. Pada tahun 1865, Undang-Undang pertama untuk pengaturan hutan disahkan. Ini memberikan kekuasaan kepada pemerintah untuk menyatakan semua lahan yang ditutupi dengan pohon dan atau kayu sikat sebagai hutan pemerintah dan membuat aturan untuk mengelolanya. Undang-undang ini hanya berlaku untuk semua hutan yang berada di bawah kendali pemerintah yang tidak membuat ketentuan untuk hak-hak pengguna.

Undang-Undang 1865 digantikan oleh Undang-undang Hutan India yang lebih komprehensif tahun 1878 yang membagi hutan menjadi hutan lindung, hutan yang dilindungi dan hutan desa. Beberapa pembatasan diberlakukan pada hak-hak masyarakat atas lahan hutan dan diproduksi di hutan lindung dan dilindungi. Lebih lanjut, UU memberdayakan pemerintah daerah untuk mengenakan bea atas kayu yang diproduksi di British India atau dibawa dari tempat lain yang mendorong mereka untuk mendapatkan penghasilan dari hutan. Infact, UU ini secara radikal mengubah properti umum menjadi milik Negara. Hal ini kemudian menghasilkan protes yang memicu perdebatan luas tentang reformasi kebijakan kehutanan, untuk membuatnya lebih demokratis dan bertanggung jawab dan dalam argumen bahwa hubungan Negara-warga negara dalam ranah kehutanan telah melewati empat tahap yang tumpang tindih: konflik, percakapan, negosiasi , dan pencabutan.

Pemerintah menyatakan kebijakan hutannya dengan resolusi pada 19 Oktober 1894 yang menekankan pada kontrol Negara atas hutan dan kebutuhan untuk mengeksploitasi hutan untuk menambah pendapatan negara. Hal ini mengakibatkan diberlakukannya Undang-Undang Kehutanan India tahun 1927 yang menggantikan Undang-undang sebelumnya tahun 1878 yang mencakup semua ketentuan utama dari Undang-undang sebelumnya, memperluasnya untuk memasukkan yang berkaitan dengan tugas kayu, yang masih berlaku bersama dengan beberapa amandemen yang dibuat. oleh Pemerintah Negara Bagian dengan diberlakukannya Undang-undang Pemerintah India, 1935, memberikan penekanan yang jelas pada aspek pendapatan yang menghasilkan hutan.

Secara historis, wilayah Himalaya India yang berada di bawah kendali orang asing, terutama orang Inggris dan Jerman, sejak 1855, digunakan untuk memproduksi kayu untuk kereta api. Selanjutnya, pemerintah kemudian menasionalisasi seperlima dari total kawasan hutan dan memberlakukan undang-undang dalam hal ini. Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, Undang-Undang Hutan India tahun 1878 membatasi akses petani ke kawasan hutan tersebut yang tidak dianggap ekonomis secara komersial dan sanksi dikenakan pada mereka yang melanggar pembatasan tersebut. Sebagai langkah maju, Departemen Kehutanan mengeluarkan perintah untuk menggali lahan hutan lengkap, terutama dengan menebang pohon-pohon ash, untuk memanfaatkan hal yang sama untuk tujuan komersial. Pendekatan ini mengembangkan sikap revolusioner di antara penduduk Himalaya, terutama satu orang yang disebut Shri Chandi Prasad Bhatt, pemimpin Dasholi Gram Swarajya Sangh, yang telah dikonversi ke gagasan Sarvodaya oleh Sunderlal Bahuguna beberapa tahun sebelumnya menyarankan untuk memeluk pohon ketika para penebang datang untuk menebang pohon. Khususnya wanita dan anak-anak mereka memeluk pohon-pohon untuk mencegah mereka dari penebangan sehingga melahirkan Gerakan Chipko pada tahun 1973.

Gerakan Chipko – sebuah usaha hijau dimulai oleh Shri Sunderlal Bahuguna, Pemimpin Gerakan Sarvodaya, pada paruh pertama tahun 1973 di daerah Uttarkhand di Uttarpradesh yang terdiri dari delapan kabupaten Himalaya yang kaya akan sumber daya alam yang dimanfaatkan oleh pihak luar yang membuka jalan bagi penebangan hutan. . Infact, negara yang dikelola Departemen Kehutanan menggunakan sebagian besar hutan untuk kayu yang tidak menunjukkan perhatian terhadap pekerjaan dan kesejahteraan masyarakat setempat dan terhadap kerusakan ekologis yang serius yang timbul dari deforestasi tersebut. Ini serius berdampak negatif pada kondisi ekonomi dan sosial di wilayah Himalaya. Yang paling terpengaruh adalah penduduk lokal, terutama perempuan. Dalam gerakan ini, terutama para wanita memeluk pohon-pohon dengan cara menempatkan tubuh mereka di antara pepohonan dan kapak kontraktor.

Kemunculan kemerdekaan dan fajar negara-negara pangeran sayangnya mempercepat deforestasi di wilayah Himalaya. Perumusan prinsip-prinsip panduan baru menuju pertumbuhan ekonomi dan pembangunan membuat pemerintah mengekstraksi sumber daya alam pada skala yang tidak masuk akal yang bahkan melebihi dari era kolonial yang sangat mempengaruhi kondisi ekosistem hutan dan menggoyahkan masyarakat bukit. Lebih lanjut, akhir dari perang perbatasan antara China dan India pada tahun 1962 mengakibatkan pembangunan jalan dengan menebangi banyak pohon di hutan meskipun pada awalnya diterima oleh penduduk setempat untuk pekerjaan tersebut, proyek-proyek infrastruktur ini dibuat tetapi memiliki dampak negatif yang besar pada masyarakat bukit yang tetap berlaku bahkan sampai hari ini. Dampak negatif ini pada ekologi dan masyarakat Himalaya menghasilkan pertumbuhan dan keberhasilan lebih lanjut dari Gerakan Chipko melawan deforestasi.

Terinspirasi dari Gerakan Chipko, banyak gerakan populer dikembangkan dengan tujuan untuk melindungi dan mengelola sumber daya alam untuk kepentingan penduduk pedesaan di banyak bagian di India. Di Bihar dan Gujarat, gerakan-gerakan ini muncul untuk memberontak melawan konversi hutan alam menjadi hutan tanaman jati, sebuah gerakan yang mencabut penduduk Adivasi yang tinggal di hutan asli dari satu-satunya sumber daya mereka. Selanjutnya, di Karnataka, Gerakan Appiko muncul ketika dinas kehutanan tidak melakukan apa pun untuk menghentikan kegiatan para kontraktor yang menebangi 35 pohon per hektar, bukannya 2 per hektar yang ditetapkan.

Setelah kemerdekaan, Konstitusi India mengadopsi sejumlah ketentuan dari Pemerintah India Act of 1935 dan mempertahankan hutan sebagai subjek negara dalam jadwal ke-7. Resolusi Kebijakan Hutan Nasional yang diadopsi oleh pemerintah pada tahun 1952 menekankan bahwa kebijakan kehutanan harus pada kebutuhan nasional tetapi tidak pada perdagangan, industri dan pendapatan. Untuk pertama kalinya, resolusi tersebut menyoroti aspek ekologis dan sosial dari pengelolaan hutan. Tapi ini tetap sebagai pernyataan yang saleh tanpa eksekusi apapun.

Kementerian Kehutanan pada awalnya adalah bagian dari Kementerian Pertanian yang oleh Komisi Nasional Pertanian diperlakukan seperti itu. Komisi Nasional mendukung komersialisasi hutan yang tidak memberikan arti penting bagi kelangsungan hidup adivasi dan komunitas penghuni hutan lainnya karena pada keyakinan kuat bahwa mereka tidak banyak berkontribusi terhadap pemeliharaan atau pengembangan hutan dan karena itu mereka tidak memiliki hak mengharapkan bahwa orang lain memberi mereka hasil hutan secara gratis. Lebih lanjut, komisi tersebut merekomendasikan agar Kebijakan Hutan Nasional yang direvisi diformulasikan berdasarkan kebutuhan penting negara tersebut, lahan hutan menjadi bercabang menjadi hutan lindung, hutan produksi dan hutan sosial yang memberikan prioritas tinggi pada hutan produksi dan paling tidak untuk hutan sosial, dengan keberatan bahwa pengelolaan hutan adalah bahwa setiap hektar lahan hutan akan berada pada posisi untuk menghasilkan laba bersih lebih banyak daripada yang diperoleh saat ini. Untuk tujuan ini, lebih lanjut disarankan untuk revisi semua Kisah Hutan India.

Pada tahun 1985, Departemen Kehutanan dipindahkan dari Kementerian Pertanian ke Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan sehingga mengubah penekanan dari pendapatan menjadi masalah lingkungan. Pada bulan Desember 1988, Parlemen mengesahkan resolusi kebijakan hutan baru yang disebut Kebijakan Kehutanan Nasional, 1988 menolak rekomendasi dari Komisi Nasional dan menekankan pada kesejahteraan adivasis dan komunitas penghuni hutan lainnya. Sesuai kebijakan ini, kelangsungan hidup adivasis dan komunitas penghuni hutan lainnya berputar di dalam dan di dekat hutan yang harus dilindungi sepenuhnya. Tetapi terlepas dari resolusi ini yang merupakan kebijakan pro-suku, UU lama tahun 1927 dengan semua amandemen berikutnya tetap tidak berubah.

Pada tahun 1994, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan menyiapkan rancangan undang-undang baru yang disebut Konservasi Hutan dan RUU Sistem Lingkungan Alam, 1994 untuk menggantikan Undang-Undang Hutan India, 1927 yang menimbulkan banyak perdebatan tentangnya. Infact, sejumlah organisasi sukarela mempresentasikan draft alternatif dan menyerahkannya ke Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan. RUU itu tidak disampaikan kepada Parlemen dan UU Kehutanan yang lama, 1927 dengan semua amandemen berikutnya masih beroperasi.

Beberapa fitur yang menonjol dari rancangan RUU yang disiapkan oleh Organisasi Sukarela adalah sebagai berikut:

  1. Pembukaan telah diperluas untuk memasukkan tujuan memenuhi kebutuhan dasar masyarakat, terutama kayu bakar, makanan ternak dan kayu kecil untuk masyarakat pedesaan dan suku dan mempertahankan hubungan intrinsik antara hutan dan suku dan orang miskin lainnya yang tinggal di dalam dan di sekitar hutan dengan melindungi hak-hak adat dan konsesi mereka pada hutan seperti yang ditetapkan dalam Resolusi Kebijakan Kehutanan Nasional 1998.
  2. Definisi Gramsabha, Residen, Komunitas dan monokultur telah ditambahkan.
  3. Sebagai ganti Petugas Penyelesaian Kawasan Hutan, Dewan Permukiman Hutan telah diusulkan dengan komposisinya dan setelah itu Dewan Penyelesaian Hutan telah menggantikan Petugas Penyelesaian Hutan.
  4. Referensi untuk mempraktekkan Pergeseran Budidaya di Bab 11 tentang Hutan Cadangan, Bab III tentang Hutan Lindung dan Bab V tentang Konservasi Hutan dan Lahan, tidak menjadi milik Pemerintah telah dihapus dan Bab 4A terpisah tentang Pergeseran Kultivasi telah ditambahkan .
  5. Aturan untuk pengumuman pemberitahuan untuk membentuk Hutan Cadangan atau Hutan lindung telah dijelaskan secara terperinci.
  6. Ketentuan menghukum seluruh masyarakat dengan mengambil haknya untuk padang rumput atau untuk hasil hutan jika terjadi kebakaran sengaja dll telah dihapus.
  7. Prosedur pembentukan Hutan Desa, dan khususnya konstitusi komite Hutan Desa telah diuraikan secara rinci dan kekuatan mereka diperluas.
  8. Kekuasaan manajemen telah diberikan kepada Komite Hutan Negara, bukan Petugas Kehutanan.
  9. Konstitusi Otoritas Pohon Perkotaan telah diubah dan pembentukan Komite Hutan Perkotaan telah diusulkan.
  10. Konstitusi Kebijakan Kehutanan Pusat dan Komite Pemantau Hukum telah diubah. Sebuah komite baru yang disebut Kebijakan Kehutanan Negara dan Komite Pemantau Hukum (dalam komite Central Forest singkat) telah diusulkan dan wewenang Petugas Kehutanan telah dibuat tunduk pada kendali Komite Hutan Negara.
  11. Komite-komite baru yang disebut Komite Hutan Kabupaten telah diusulkan di tingkat Distrik dan keputusan-keputusan besar yang berkaitan dengan hutan di Distrik telah dikenai sanksi.
  12. Telah disebutkan secara spesifik bahwa UU akan diperluas ke Amerika di India Timur Laut dan wilayah yang dijadwalkan hanya setelah perubahan yang diperlukan telah dibuat.

Semua ini dan amandemen lainnya telah disarankan untuk mendorong pelestarian dan pengembangan hutan yang lebih partisipatif dan efektif dan untuk mencapai tujuan utama dari Resolusi Kebijakan Kehutanan 1988 dalam menciptakan gerakan rakyat besar-besaran dengan keterlibatan perempuan, untuk mencapai tujuan-tujuan ini dan untuk meminimalkan tekanan pada hutan yang ada.

Sumber: forestlegislation.pdf

Kerusakan lingkungan dan jatuhnya hutan besar meningkatkan bencana alam. Kontraktor komersial dari dataran yang dilakukan dalam skala besar ekstraksi sumber daya alam seperti kayu, batu kapur, magnesium, dan potasium dengan cara yang tidak masuk akal seperti peledakan lereng gunung, hutan tebang habis, penggalian digali, dll. Dan menghabiskan sumber daya untuk kebutuhan perusahaan mereka sendiri. Hal ini mengakibatkan gangguan besar-besaran dari ekologi Himalaya yang rapuh, banjir dan tanah longsor mengklaim lebih banyak korban dan menyebabkan kerusakan yang luas. Kerusakan besar-besaran dari ekologi Himalaya, banjir dan tanah longsor ini menyebabkan lebih banyak korban dan menyebabkan kerusakan besar seperti pada tahun 1970 sungai Alaknanda membanjiri banyak rumah dan menewaskan ratusan, pada tahun 1978 banjir sungai yamuna berasal dari erosin dan pada tahun 1977 tanah longsor di Pithoragarh kabupaten mengakibatkan batu jatuh menewaskan 44 orang dan menghancurkan 150 hektar tanah. Kondisi yang tak tertahankan dan kehilangan nyawa ini menghasilkan revolusi di kalangan penduduk Himalaya, khususnya perempuan, yang memegang Gerakan Chipko sebagai senjata di tangan mereka untuk melindungi dan menjaga Ekologi Himalaya dari kerusakan lebih lanjut.

Area konflik antara departemen kehutanan dan suku dan komunitas penghuni hutan lainnya yang hidup di dalam dan di dekat hutan sangat banyak. Beberapa yang penting 'dibahas di sini. Perambahan pada lahan hutan di mana sejumlah lahan di bawah yurisdiksi Departemen Kehutanan berada dalam kepemilikan sebenarnya dari orang-orang yang tingkat huniannya sedang diatur dari waktu ke waktu di berbagai negara bagian. Namun di beberapa daerah, peraturan regularisasi tidak dilaksanakan dengan benar oleh departemen kehutanan karena mereka enggan berpisah dengan lahan hutan di bawah yurisdiksi mereka. Infact, meskipun tidak ada bar untuk tingkat masalah perintah regularisasi sampai pengumuman Undang-Undang Hutan (Konservasi) yang disahkan pada tahun 1980 yang membuat tidak mungkin untuk mengeluarkan perintah di masa depan. Upaya untuk mengusir rumah tangga suku dari hutan dan pemindahan perambahan menyebabkan bentrokan antara masyarakat, polisi dan pejabat kehutanan. Selanjutnya, proyek-proyek, yang berkaitan dengan pembangunan bendungan, pertahanan, kompleks industri baik di sektor publik dan swasta untuk tempat tinggal dan budidaya, juga mengakibatkan penggusuran rumah tangga kesukuan dari lahan hutan. Karena rencana rehabilitasi untuk masyarakat suku yang digusur dilaksanakan dengan buruk, mereka menolak untuk mengosongkan lahan hutan karena kurangnya sumber mata pencaharian lain selain dari penindasan yang parah dari dan hukum yang berada di pihak para pejabat.

Infact, pencapaian sebelumnya melalui mengadopsi strategi 'Chipko' mendorong penduduk desa untuk menuntut pengelolaan sumber daya bersama yang konsultatif dan demokratis, akuntabilitas yang lebih besar dan pembangunan yang peka terhadap lingkungan. Melalui pendekatan ini, penduduk desa juga belajar nilai dari hutan mereka sendiri dan kebutuhan untuk melindungi dan melestarikannya. Dengan demikian, ruang lingkup gerakan melebar berurusan dengan isu-isu berbeda yang muncul untuk eksistensi terhadap lingkungan dan masyarakat. Dasholi Gram Swarajya Mandal (DGSM) adalah salah satu organisasi sukarela yang dipimpin oleh Shri Chandi Prasad Bhatt yang menggabungkan partisipasi lokal dengan kegiatan pengembangan. Itu adalah sebuah organisasi yang bekerja melawan penebangan hutan dan keputusan negara untuk mengalokasikan sumber daya hutan ke pabrik olahraga yang baik dengan mengorbankan perusahaan lokal. Ini adalah peserta aktif dalam program pengembangan seperti perhutanan sosial dan dalam Gerakan Chipko yang telah menjadi replika untuk tindakan lingkungan akar rumput. Gerakan-gerakan ini telah mengguncang Pengadilan Apex yang mengakibatkan amandemen hukum pertanahan untuk mencegah, melindungi dan menjaga lingkungan dari degradasi lingkungan yang berbahaya.

Dalam kata-kata Shri Chandi Prasad Bhatt, gerakan ini berusaha untuk 'Penggunaan pohon yang bijaksana' dan bukan 'Menyimpan pohon'. Orang-orang di dataran sendirian berhak atas produk hutan kami. Perjuangan mereka untuk bertahan hidup memberi mereka pengelolaan hutan mereka. Dia adalah seorang yang sangat percaya bahwa orang-orang kaya dalam keberadaan mereka jika hutan dikelola oleh mereka yang tinggal di dalamnya.

Gerakan Chipko memainkan peran penting untuk menumbuhkan aktivisme lingkungan yang berdampak pada pembentukan Budaya Desa terhadap perlindungan lingkungan. Ini diilustrasikan oleh upacara penanaman pohon Maiti. Sesuai upacara ini ketika seorang gadis Maiti menikah, gadis-gadis lain mendapatkan anak pohon dari persemaian untuk menanam di dekat rumah pengantin wanita. Selanjutnya, mempelai wanita memberikan anak pohon ke pengantin pria untuk menanamnya sementara Brahmana mengucapkan ayat-ayat suci. Pohon Maiti memiliki arti khusus untuk mempelai wanita dan keluarganya. Tradisi baru ini yang diperluas ke 500 desa, berpadu dengan budaya tanpa investasi besar di mana perempuan di Uttarkhand memainkan peran kunci dalam membuat gerakan budaya ini sukses besar untuk melestarikan keanekaragaman dan melindungi warisan alam Himalaya.

Chipko cukup berhasil dalam mempengaruhi kebijakan pemerintah di tingkat pusat dan negara bagian. Setelah beberapa larangan diperintahkan untuk penebangan hijau di berbagai hutan kawasan, pada tahun 1980-an gerakan ini menargetkan kemenangan besar ketika Smt. Indira Gandhi, Perdana Menteri India, memerintahkan larangan lima belas tahun untuk menebang pohon di atas 1000 meter di hutan Himalaya yang selanjutnya diperluas ke hutan Ghats Barat dan Vindhyas. Ini menciptakan tekanan bagi Kebijakan Sumber Daya Alam untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dan ekologi. Gerakan itu mengambil langkah-langkah kakinya ke Himachal Pradesh di Utara, Karnataka di Selatan, Rajasthan di Barat, Bihar di Timur dan ke Vindhyas di India Tengah.

Para peserta aktif dalam gerakan ini terutama adalah perempuan desa yang berjuang untuk mata pencaharian dan komunitas mereka. Pria juga terlibat di mana beberapa dari mereka membangun sebagai pemimpin besar gerakan ini seperti Shri Sunderlal Bahuguna, Shri Chandi Prasad Bhatt, Shri Dhoom Singh Negi, Shri Ghanasyam Raturi dan Shri Indu Tikeker. Shri Sunderlal Bahuguna, seorang aktivis dan filsuf Gandhi, adalah seorang pria terkemuka yang menarik bagi Smt. Indira Gandhi, yang saat itu Perdana Menteri India, menghasilkan larangan penebangan hijau dan yang trans footmarch Himalaya hingga 5000 kilometer pada 1982-1983 membantu dalam menyebarkan Gerakan Chipko. Dia adalah orang yang menciptakan Chipko Slogan "Ekologi adalah ekonomi permanen", Shri Chand Prasad Bhatt, salah satu aktivis Chipko paling awal, yang memelihara industri berbasis lokal untuk konservasi dan pemanfaatan berkelanjutan kekayaan hutan untuk manfaat lokal, Shri Dhoom Singh Negi bersama dengan Bachni Devi dan banyak wanita desa pertama-tama melindungi pohon dari penebangan dengan memeluk mereka dan menciptakan slogan – apa yang ditanggung hutan? Tanah, air, dan udara murni. ', Shri Ghanasyam Raturi, penyair Chipko, yang nyanyiannya bergema di antara Himalaya Uttar Pradesh dan Shri Indu Tikekar, seorang doktor filsafat, yang khotbah spiritualnya di seluruh India pada kitab suci Sansekerta kuno dan agama perbandingan telah menekankan kesatuan dan kesatuan hidup dan menempatkan Gerakan Chipko dalam konteks ini. Para pemimpin perempuan terkemuka adalah Ms.Gauri Devi dan Ms.Ganga Devi yang membentuk partai-partai waspada untuk bertindak sebagai pengawas pada axemen untuk melindungi hutan Reni dari deforestasi. Infact, para wanita dari gerakan ini sangat berkemauan keras, sangat kreatif dan sangat diberdayakan untuk melindungi hutan dari deforestasi bahkan dengan mengorbankan suami dan hidup mereka. Partisipasi perempuan dalam Gerakan Chipko tidak hanya melindungi ekologi dan lingkungan tetapi juga mengembangkan kesadaran dunia pada aspek lingkungan.

Infact, Gerakan Chipko mengilhami Ms.Vandana Shiva untuk pengembangan teori baru yang disebut sebagai 'Ecofeminism' yang secara khusus menjelaskan hubungan antara wanita dan ekologi. Ini terinspirasi untuk pengembangan literatur dan diskusi tentang 'Perempuan dan Ekologi' yang sangat diminati di pasar. Untuk lebih jelas, Gerakan Ecofeminist Vandana Shiva membawa imperialisme yang ditorehkan dalam praktik kolonial, ke pusat perdebatan Lingkungan.

Mendapatkan dukungan moral dari Gerakan Chipko, gerakan lingkungan lain yang disebut Narmada Bachao Andolan yang dipimpin oleh Medha Patkar mengumpulkan popularitas secara global. Ini adalah kampanye Narmada yang melindungi sungai Narmada terhadap pembangunan berbagai bendungan di atasnya di negara bagian Gujarat. Namun, tujuan utamanya adalah melindungi hak-hak masyarakat yang desa dan penghidupannya akan tenggelam dalam proses pembangunan bendungan di sungai Narmada. Masyarakat sangat meyakini bahwa usulan untuk membangun bendungan semacam itu tidak adil, tidak dapat dibasmi, dan analisis biaya-manfaat terlalu digelembungkan untuk membangun bendungan di Sungai Narmada. Lebih lanjut mereka juga percaya bahwa mereka banyak alternatif lain yang sesuai untuk menyediakan air dan energi bagi penduduk Lembah Narmada, Gujarat dan daerah lain yang diharapkan secara sosial adil dan, ekonomi dan lingkungan yang berkelanjutan.

Di India, gerakan kolektif yang terkait dengan hak adat mendahului Organisasi Non-Pemerintah Global. Aktivisme lingkungan di India berada di garis depan dalam mengorganisir gerakan-gerakan untuk cara hidup alternatif karena menjadi penting bagi Inggris untuk membuat kemajuan. Sudah kritis terhadap imperatif kolonial kemajuan, dimanifestasikan dalam komersialisasi sumber daya alam dan penggunaan mode yang tampak surut dari organisasi tanah dan pengumpulan pendapatan yang mematahkan tulang punggung petani.

Organisasi non-pemerintah (LSM) yang merupakan pendukung kuat Gerakan Chipko meningkatkan pengaruhnya terhadap kebijakan hutan global dan nasional. Fungsi LSM adalah dari promosi perlindungan hutan belantara dan pembelian lahan, melalui kampanye pada isu-isu seperti penebangan hutan dan penggunaan pestisida lama, hingga pengembangan visi pengelolaan hutan yang koheren. Mereka terkait dengan keberadaan lingkungan karena banyak ekosistem sedang mengalami degradasi yang tampaknya tak terhindarkan bahwa Pasca Perang Dunia II memperburuk situasi ini dan lebih jauh pemerintah terpusat jarang memiliki proposal jangka panjang untuk memenuhi kebutuhan masyarakat setempat. LSM hutan secara aktif berpartisipasi dalam peran 'hati nurani lingkungan' membantu dalam identifikasi dan mempublikasikan ancaman terhadap ekologi dan masyarakat. Pekerjaan itu mendapat apresiasi baik dari Pemerintah maupun oleh orang-orang yang memiliki pendekatan negatif terhadap pekerjaan LSM di masa lalu. Tindakan yang disengaja dari LSM tentang masalah tertentu mampu menyeret ke arah perhatian global. Pertumbuhan gerakan lingkungan modern, setelah Konferensi Stockholm pada tahun 1973 mengamati banyak LSM yang terlibat dalam semangat yang tinggi terhadap penebangan di hutan alam, pembangunan bendungan skala besar, penggunaan pestisida dan pengelolaan hutan intensif.

Selama tahun 1990, kegiatan LSM telah berubah dalam berbagai aspek seperti pengakuan telah meningkat bahwa hutan beriklim sedang dan boreal menghadapi masalah lingkungan yang serius meskipun konsentrasi pada kualitas hutan sebagai area di bawah pepohonan. Lebih jauh lagi, partisipasi juga lebih pada membatasi penebangan untuk jalan dan pekerjaan untuk kantor. Masuknya Greenpeace ke dalam debat hutan internasional melalui serangkaian operasi profil tinggi di British Columbia, Kare telah menarik perhatian global ke isu-isu yang sebelumnya hanya keprihatinan lokal dan telah meningkatkan tindakan langsung. Baru-baru ini, beberapa jaringan internasional dibentuk untuk bekerja sebagai badan penghubung antara berbagai LSM, besar dan kecil, termasuk Jaringan Penyelamatan Taiga di wilayah Boreal dan Jaringan Hutan Asli di seluruh negara-negara beriklim sedang. Infact, The 1992 Earth Summit and the subsequent spate of forest initiatives like Intergovernmental panel of Forests, World Commission on Forests and Sustainable Development regional criteria and indicator initiatives all provided fora for NGOs to engage with governments and intergovernmental bodies.

The movement of Chipko Movement was carried on and became successful mainly through Public Interest Litigations. It resorted to demonstrations, pickets and letter-writing campaigns to draw public attention for the objective it was striving for and on the state of affairs it felt unjust and felt the need to reform for the benefit both in terms of environment and society. Tehri Bandh Virodhi Sangharsh Samiti campaigned against environmental degradation and loss of habitat for nearly 10 million people. Sastra Sahitya Parishad in the Kerala State was instrumental in the final giving up of a proposed hydo-electric project which would have drowned a rare rain forests known as Silent Valley.

Infact, Human rights is the basis for much of the work in which the Public Interest Litigation (PIL) or Social Action Litigation groups are involved in. Thus, Public Interest Litigation groups are litigated around rights where much of the research was done around rights and the law reform is based on the superior recognition of rights. Infact, the alternative tribunals tried to adjudicate on principles of rights. PIL was proved to be successful being it became a boom to the civil society for active participation in questioning public decision making, including decisions on political structure and democratic space. It became a weapon in the hands of the civilians to challenge and bring a change in the major public policy decisions and campaign for social, economic and political reform.

Chipko movement has an active reforestation programs stressing on ecological dependency of the local people upon the forests and the need to sustain the forest environment. During 1970s, the government of Uttarpradesh started reciprocating to the growing popular pressure, which was the result of the various fasts undertaken by Shri Sunderlal Bahuguna. Timber felling was temporarily prohibited in certain areas, the contractor system was suspended and organized felling was delegated to a newly formed government forestry corporation. Further, in 1975, the DGSS began a reforestation campaign. Foresters offered members of the sangh guidance on how to establish a nursery. Close collaboration rapidly became the order of the day and the Sangh became successful in bridging the considerable gap which still existed between the population and the forest service. The afforestation projects it regularly organizes achieved a high rate of successful growth, in contrast to government projects. Today, the Voluntary Afforestation Program conducting by DGSM is the largest one in India.

One of the significant approach of Chipko Movement is against the state policy of social forestry. During February, 1988 in the district of Chamba, thousands of eucalyptus saplings were digged up in a forest department nursery as a protest for the failure of the forest department to plant suitable trees for fuel and fodder, as the eucalyptus tree is not an ecologically sensible tree being it does not protect the soil or the villages from landslides. This is an accomplishment of the women of the Chipko Movement which are in great number and which maintained to continue till today.

In one of the earliest re-evaluations of India's forest policy, the Government of India initiated a massive, nationwide Social Forestry Program (SFO) in 1976 in an attempt to reconcile industrial forestry and the basic, forest-related needs of the rural communities. The State recognized 175 million acres wastelands, deforested or overgrazed private and communal lands to be made available for this program. The Program comprises of creation of strip plantations along roadsides and embankments, community based woodlots, using communal lands for mixed species planting and farm forestry or agroforestry related planting on private farm land. The various State Forest Departments are authorized to execute and supervise such various individual social forestry programs duly guided by a particular afforestation objective. Infact, social forestry was a path to introduce a community-extension orientation into State Forest Departments that adopted this program because States own their respective forest lands exercising considerable jurisdiction in terms of forest management approach though the nature of execution and supervision varied considerably from State to State. The State Forest Departments, in its attempt to involve local communities in such social forestry programs, worked with the local government units (LGUs) or more particularly with the gram panchayats because it is necessary for the possible coordination of local needs with the state forest management.

The year 1970 is the beginning for the national government and various states towards experimenting with community-oriented approaches from which the Joint Forest Management evolved as a policy-based program to establish management partnerships among local forest dependent communities and the State for the sustainable management and joint benefit sharing of public forest lands. Realising the importance of Joint Forestry in response to a growing enlightenment among the public for effective protection of forests in the country, the Ministry of Environment and Forests, Government of India, decided to adopt the policy of Joint Forest Management through establishment of Joint Forest Management Monitoring Cell. Further, on 1st June, 1999 the secretary of Ministry of Environment and Forests issued a circular to all the States and Union Territories Forest Secretaries stressing the need of participation of village communities and voluntary agencies towards reforestation of degraded forest lands and also laid guidelines to provide usufructuary benefit to the village communities towards such participation in the afforestation programmes. In this context, Usufructuary benefit means that the beneficiaries or NGO's shall be given usufructs like grasses, lops and tops branches, minor forest produce and a portion of proceeds from the sale of trees on maturing basing on the terms and conditions as decided by the State/UT Governments.

These developments were successful experiments and a departure from the commercial objectives of the old policy. With this inspiration, thousands of forest protection committees existed in different states and the joint ventures continue to exist. However, the success of these committees or ventures mainly depended on the attitude and behavior of forest officials at all levels.

In September, 2001 Villagers who participated in Chipko Movement of the seventies from Advani Village in Tehri district protested against the felling of trees and stalled work on the power transmission lines from Tehri Dam. This is because the Power Grid Corp., decided to cut out two corridors, each of 95 meters wide, for the construction of the high tension lines for which thousands of pine and sal trees from a forest more than a 100 years old be logged.

Each confrontation of Chipko Movement was non-violent and successful. This resulted in gradual development from a protective movement to prevent the Commerical clear-cutting to the broad movement for ecological and human rights of the hill people and for adherence to a conservation ethnic. Infact, its expansion developed two sections within Chipko – one towards protection of existing forests from deforestation and the other for promoting afforestation and development of sustainable village production systems based on forests and agroforestry. The latter section is led by Shri Chand Prasad Bhatt, one of the original organizers which has joined subsequently in the Ministry of Environment and others to organize "eco-development" camps for massive tree-planting campaigns, which achieved 85-90% survival rates.

CHIPKO MOVEMENT DEMANDS AND ACHIEVEMENTS :

  1. All tree felling in the sensitive watersheds must be banned and there should be large scale plantation. The trees must not be cut for construction purposes unless it is ascertained that this does not affect the eco-system adversely. In such areas, the forest conservation system ought to aim at protecting the forest land and the water resources, as well as in balancing the climatic features.
  2. The contract system should be immediately stopped and rural organizations and labor co-operatives should be established to replace them. The local hill people must be actively involved and consulted in any work related with the forests. Such organization and individuals should be provided with relevant training and guidelines.
  3. The daily needs of the forest dwellers in the region should be duly evaluated and they should accordingly be given reasonable rights over the forest resources, Forests must be surveyed properly in order to know their exact condition as well as to evaluate the rights of the natives.
  4. Rural industrial ventures, based on the forest resources of the region should be executed by involving the local available work force. Towards this assistance must be provided to enable them to obtain the sufficient raw material, finance and technical know how.
  5. The denuded hills must be regreened through afforestation drive on a war footing. Again, the local must be involved and encouraged to take up forest-farming (agro-forestry). Efforts should be made to foster love and affection among the local people towards the trees and plants.
  6. A detailed geological, ecological and botanical survey of the hills should be carried out before any heavy construction or execution of forest department working plan.
  7. These demands are not hollow; they have achieved results like the following:
    1. Commercial forest felling is completely banned not only in the Alaknanda basin from where the Chipko movement was started but in the whole Central Himalaya. This ban is continue till today.
    2. A recent satellite remote sensing study conducted by the Space Applications Center, Ahmedabad show that the forest cover which was lost due to commercial felling between 1959-1969 has nearly been regained in the sensitive catchment of the Upper Alaknanda river. This could have been achieved due to the motivation and participation of the local people.
    3. In February 1980, the Uttar Pradesh forest department sent directives to revise its working plans with a view to harmonizes them with the notion of the "sensitivity" of these areas. Though their definition of sensitivity is at variance with ours, but atleast they have started realizing this vary crucial fact concerning the Himalaya.
    4. In 1975, the Alaknanda Soil Conservation Division of the U.P. forest department came into existence in Chamoli in order to undertake the Himalayan task of rejuvenating the barren slopes. The next five years witnessed functioning the Civil Soyam Forest Division in the entire Central Himalaya. In order to intensify such steps in Chamoli, the Upper Ganga catchment has been established with the objective of evolving planning for the security and safety of the small rivers and rivulets against soil erosion and landslides as also in afforestation drive.

Source :nvsecase.htm

The main indication of empowerment as a result of Chipko has been the increasing and the effect of village level women's organizations called Mahiula Mangal Dals (MMDs). Irrespective of the intentions of the Chipko workers, the women who participated in the Chipko meetings, protests and other programs became aware of their strengths and began demanding a share in the decision making process at the community level. All this resulted into emergence of several forest management initiatives in India where some are initiated at the State level while some are at Panchayat level. By 1998, around 10,000 of these types of initiatives are in existence covering about two million hectares of degraded forest land. Chhaya Kunwar of the Himalayan Action Research Center of the village of Bacchair which constitutes all-women forest members, though it is not legalized to manage their natural resources being the center is at village level institutions, sets a suitable example for the successful forest management. Further, at the Conference on Women in Beijing, one of the five commitments made by the Indian Government recognized the contribution of grassroots women's groups in natural resource management and ensured women's participation in the conservation of the environment and control of environmental degradation, which is still to be executed. Likewise, women's organizations in the process of enriching their immediate environment are a step forward to influence the International Environmental Movement to increase the environmental awareness at the world-wide.

A historical chapter opened in the last quarter of the century on June 01, 1972, when a U.N. Conference was held in 'Stockholm' on human environment and subsequently followed by more and more summits for the nature conservation to posterity. The historical 'Earth Summit' on environment and development in 'Rio de Janerio' Brazil from 3rd to 14th June, 1992 which was a biggest stride having broad based ramification in the environment from further deterioration. All associated nations of the globe assembled under one roof to bring under deliberation the most challenging threat to which 'Mother Earth' is confronted with. This being the call of the hour to protect and faithfully defend the natural resources whatsoever left to the posterity and to add to it more forest campaign for tree culture and afforestation if human life at all has to survive on this only bio-cushioning planet 'The Mother Earth'.

However, the world's forests continue to deteriorate despite international efforts because the deforestation rates in tropical countries are increasing, sustained management is rare, matured forests are being replaced by even-aged simplified stands and international standards are of limited use. However, some of the most important promising avenues are being stimulated, nurtured and implemented by non-government institutions including private business interests.

Nevertheless, normally in such peoples' program there are always some setbacks mainly from vested interest groups within the village and outside. Such setbacks may be dealt with though it is difficult to solve by open debate on the merit of any new program. For example, when decisions are made about a direct action, DGSM takes people into confidence along with their consent as to how one should proceed with. It is a collective approach and becomes feasible due to the informal structure of the Chipko Movement. Though the initiators are the collective workforces of DGSM, however, finally the decision is finalized in open assembly during the village level meeting and off late in the Eco-development camps.

The demonstrations, state level achievements and the popularity gained through Chipko Movements, resulted some change in the social consciousness among the people. In a broader perspective, India is already in the stage of change in consciousness among the people in the opposite direction, towards the neoliberal (i.e, traditional liberal concerns for social justice with an emphasis on economic growth) model of development where Chipko activists caused people to stop and reconsider their directions in some areas like agroforestry (i.e., use of land in which harvestable trees or shrubs are grown among or around crops or on pastureland as a means of preserving or enhancing the productivity of the land). Thus, these movements are exhibiting how the resource-intensive demands of development based on short-term criteria of exploitation have built-in ecological destruction and economic deprivation.

While addressing the Chipko Movement, the following are to be taken for understanding:

1. Is Chipko a movement rooted in economic conflicts over mountain forests or guided by ideas of deep ecology?

Documented evidences from the movement sources do not indicate any influences of the brand of thinking known as 'deep ecology'. Dependable historical account of this widely written about movement is, surprisingly, scanty. Among the early writers on the history of the movement, Bandyopadhyay (1992) as well as Guha (1989) have not indicated any link with 'deep ecology'.

2. Is Chipko a social movement based on gender collaboration or a 'feminist movement' based on gender conflicts?

In the early literature on the Chipko Movement no serious questions were raised about the movement being based on gender conflict. There was no lack of recognition of then fact the issue of forests in the Garhwal and Kumaon Himalaya touches the women much more intensely than the men. It was not a question of planned organization of the women for the movement, rather it happened spontaneously and the men were out of the village so the women had to come forward and protect the trees. The presence of large number of women in the forest action at Reni, and the large scale participation of the village women have led to some analysts claiming Chipko to be a 'women's movement'. However, inspite of that, Shiva (1992) identified Chipko as a 'women movement' though no activist woman from the movement has made any such claim.

3. Has anyone in the Chipko movement actually hugged trees at the risk of her/his life and not for waiting photographers?

All the photographs of 'Chipko Actions' represent enactments. When the only reported incidence of embracing trees to protect them from felling occurred in Salet forests in the Garhwal Himalaya, and human life was at risk, there was no photographer around in the remote mountain forests.

Source : bandj99a.htm

The initial start of the Chipko Movement was with the conflicts over mountain forests between the economic interests of the mountain communities and the ecology of the plains. This fundamental basis gradually resulted from contract system of felling being stopped to the establishment of public sector Forest Department Corporation. The fellings were then onwards undertaken with the help of local village cooperatives.

Chipko though not in original form still continues in the form of the traditional custom of tree hugging besides taking part in more project oriented work including large-scale educational work with local governments. Women are still the active participants of the Chipko Movement because they are the ones' who are mostly involved in agriculture and connect deforestation with environmental and society problems. Infact, they are the first to identify the environmental problems with deforestation and fought against commercial logging and development. They are the tough fighters in the protection of forests. As a women's movement, Chipko Movement is still continuing to fight for proper forestry policies.

Environmental Harm, i.e.,harm to forests, wild life, etc, effects not only the private individual but the society as a whole. A conflict pertaining to environment goes beyond the individual and acquires the dominion of public law. There exists five legal remedies for individual citizens of India towards environmental harm such as constitutional remedies, civil litigation, criminal prosecution, citizen suit under environmental statutes and judicial review of administration.

Constitutional Remedies : The subject of forests was included in the State List in the seventh schedule of the Constitution. But during the emergency, the subject was transferred from the state list to the concurrent list through the 42nd amendment to the Constitution. After the transfer of forests from State list to Concurrent list, the Government of India promulgated the Forest (Conservation) Ordinance on 25th October, 1980 prohibiting the State Governments from allowing the use of forest lands for any other purpose without the approval of the Central Government. Such ordinance was later on passed as The Forest (Conservation) Act, 1980 duly amended in 1988 in which the state governments were prohibited to allocate in the form of lease or otherwise any forest lands or any portion thereof, to any private person or authority not owned, managed or controlled by government without the previous sanction of the Central Government.

India is the only country with constitutional provisions for environmental protection. These are incorporated vide Article 48A and Article 51(A)(g) in the Constitution of India by the Constitution (forty-second Amendment) Act, 1976. Article 48A is a directive principle of the State which states that the "State shall endeavor to protect and improve the environment and to safeguard the forests and wildlife of the country". Article 51(A)(g) is a fundamental duty of a citizen where the citizen of India has a duty to "protect and improve the natural environment including forests, lakes, rivers and wild life and to have compassion for living creatures". Infact, as per the Article 21 of the Constitution of India, right to clean the environment is a part of the right to life as examined by the Supreme Court in the Subhash Kumar vs. State of Bihar case. Accordingly, Right to life is a fundamental right under Article 21 which includes right to enjoyment of pollution free water and air for full enjoyment of life". It further ruled that "if anything endangers or impairs that quality of life, in derogation of laws, a citizen has a right to have recourse to Article 32 of the Constitution for removing the pollution of water or air which may be detrimental to the quality of life. The courts rely on these articles for adjudicating many cases pertaining to environmental matters.

The 73rd amendment to the Constitution of India and the recommendations of the Bhuria Committee appointed by the Government and the Panchayat Raj (extension to the scheduled areas) Act of 1996, several states have made provisions for panchayat raj institutions in the scheduled areas giving them wide powers of control over the natural resources including land and forest produce though some states tried to curtail the rights of these panchayats like Maharashra Act omitted the apta, tendu leaf and bamboo from the list of minor forest produce.

Civil Remedies: Civil Remedies for environmental harm in the common law system are based on the principles of the Law of Torts. Civil remedies available are similar to the citizens of United Kingdom, United States of America and India. The different kinds of torts connected to environmental pollution are negligence, trespass, nuisance and the rule in Rylands vs. Fletcher case. The civil remedies may be either in the form of damages, injunctions or declarations.

Criminal Remedies: The deliberate acts of pollution are crimes as per Common Law. In ancient days only the pollution of rivers, streams, ponds and wells are visualized under the Criminal system. However, when specific statutes were enacted for the regulation of environmental deterioration, certain activities were alone said to be the criminal offences. The criminal remedies in India are, in addition to the state machinery for prosecution, an individual can institute proceedings against an offender who violates the penal provisions. But prosecutions for certain offences can be instituted only as per certain Statutes like in the Air (Prevention and Control of Pollution) Act, 1981, the Water (Prevention and Control of Pollution) Act, 1974 and the Environment (Protection) Act, 1986 the court can take the cognizance of the offences on a complaint by the Pollution Control Boards or its Authorized Officers.

Remedies under Environmental Statutes: In India almost all major environmental laws have citizen suit provisions for instituting criminal prosecution for the offences specified therein. The citizen suit is a recent innovation in the legislative field which enable a private citizen to initiate proceedings for violation of legal provisions and for compelling the authorities to enforce the statutory provisions properly.

Judicial Remedies for Administrative Action: Regulation of the environment is accomplished through the administrative agencies established by law where such agencies deeds and misdeeds are to be controlled. Judicial Remedies in the United Kingdom, United States of America and in India are aimed at judicial control of administrative actions. The courts intervene in the administrative actions of the executive if such actions are ultra vires, unreasonable, malafide, inconsistent with the rules of natural justice and suffering from procedural irregularities. The judicial control of administrative decisions becomes necessary to protect the citizens from usurpation or unbridled exercise of power. Judicial control is achieved through the mechanism of issuing writs such as certiorari, mandamus, prohibition and quo warranto as specified under Article 32 of the Constitution of India.

Class actions and representative actions are the special procedures which enables the class having the same interest to sue or to be sued. In the case of environmental harms, being the effected class have the same identical interests and since their grievances are common, class action or representative action is the most suitable form of litigation for redressing their grievances. In the Bhopal tragedy case, the Government of India filed a class action suit on behalf of all the victims as per the provisions of Bhopal Gas Leak Disaster (Processing of Claims) Act, 1985 by which the government assumed parens patriae jurisdiction.

Admittedly and beyond any shadow of doubt, the forests of India rich in the past which lost most of its richness due to inefficient and mismanagement. With the advent of Independence and being well versed with the importance of forests on ecology and society due to various environmental protection movements like Chipko Movement 'The Indian National Forests Policy' was formulated which highlighted that minimum of 33.3% of the total land should come under forests. Even prior to this policy, many Forest Acts, Policies, Amendments, Repealings during British rule came into existence in the years 1878, 1890, 1891, 1901, 1991, 1914, 1918 and 1920. However, the Indian National Policies so formulated from time to time after independence laid down a unique formation having uniform enactments like The Environment Protection Act, 1956, The Forest Conservation Act, 1980, The Wildlife Protection Act, 1972, etc, at all levels except at few stages where the people formulated their own Forest Acts and laws made thereunder, or related Acts thereto. The Wildlife Protection Act, 1972 was enacted being nearly 4.5% of the total land in the country is covered under protected areas which is classified into national parks, wildlife sanctuaries and protected areas. The Act administers these areas placing several restrictions on the residents of villages in these areas and attempts are made to relocate these villages outside the areas which are met with strong opposition from the residents and by facing violent conflicts in many areas. Further, the government placed severe restrictions on the hunting of animals included in the list of wildlife species, as also a number of economic activities, due to pressure from the World Bank and the environmental protection fund agencies, which resulted into shelving of development projects in these areas. Currently, the Wildlife Protection Act, 1972 undergone several amendments and became The Wildlife Protection Act, 2002. The Environment inclusive of forests, its wildlife, biosphere, eco-system, air, water and soil, through legislations and enactments has been fortified and made more stringent. Yet it is not upto its expected mark being there is brutal application of forests under the influential shadows like mushrooming of forest mafias, hunters, poachers, green fellers, etc.

The Environment been heartlessly disturbed from "Mountainous Himalayas" down below Gangetic Valley and Southern-tip (North-South), and Assam to Rajasthan (East-West) being the fresh and green mountainous regions are under rapid deforestation replacing them towards commercialization or money making. Also, the air pollution coupled with noise and river pollution are the man-made hazards which in one way or the other also became the growing peril to the environment. This scenario is 'World-Wide' with no exceptions. Though in present scenario, every country is enlightened with the importance of forests on environment and society and been put in constant pressure to formulate and implement various afforestation schemes on the fast track, yet the result is yet to be seen being the ecological imbalance is still a burning issue in the society.

"Environmental Protection' is the call of hour not only in India but world-wide being each and every nation should rise from nap and give utmost importance and efforts to the possible afforestation and to prevent complete deforestation so that the impact of unforeseen serious negative climatic changes on the survival of living creatures can utmost be avoided.

The Conservation and regeneration of forests is primarily a social problem rather than a biological problem. In India as elsewhere, Visheswar Dutt Saklani's afforestation project, in which oak trees were planted at suitable sites, was impressive evidence of this. The great work performed by Chipko activists was to call attention and to expose the long-running conflicts between local population and foresters. Today, the Chipko Movement no longer exists in its original, influential form but increasingly appears to be assuming an almost mythical status, perhaps destined to take its place among the many myths found in Himalayan culture. Yet it will undoubtedly remain as a symbol of non-violent action in the forest. As such, it has already had a further incarnation in the Amazonian region of Brazil.

However, the history of forest legislation in India and the difficulties faced by the tribal and other forest dwelling communities due to these legislations stresses the need for immediate and effective remedy to overcome such difficulties. It may be noted that the Environmentalism in India emerged from the failed promises of the nation state.

Dasar-dasar Gerakan Dada dalam Seni

No Comments

Dada adalah gerakan artistik dan sastra yang dimulai di Eropa ketika Perang Dunia I berlangsung. Karena perang, banyak seniman, intelektual, dan penulis, terutama yang berasal dari Prancis dan Jerman, pindah ke Swiss, yang merupakan negara netral. Alih-alih lega bahwa mereka telah melarikan diri, para seniman, intelektual dan penulis sangat marah dengan masyarakat modern. Jadi, mereka memutuskan untuk menunjukkan protes mereka melalui medium artistik. Mereka memutuskan untuk menciptakan non-seni karena seni di masyarakat tidak memiliki makna.

Yang disebut non-seniman beralih ke penciptaan seni yang memiliki kata-kata kotor yang lembut, humor yang tersebar, permainan kata-kata yang terlihat dan benda-benda sehari-hari. Lukisan paling kejam diciptakan oleh Marcel Duchamp, ketika ia melukis kumis pada salinan Mona Lisa dan menuliskan kata-kata kotor di bawahnya. Dia juga menciptakan patung yang disebut Fountain, yang sebenarnya adalah urinal tanpa pipa dan memiliki tanda palsu.

Publik dipukul mundur oleh gerakan Dada. Namun, para Dadais menganggap sikap ini membesarkan hati. Dan, perlahan gerakan itu menyebar dari Zurich ke bagian lain Eropa dan Kota New York. Sama seperti banyak seniman arus utama yang memikirkan gerakan ini dengan serius, gerakan Dada larut sekitar awal 1920-an.

Gerakan seni ini adalah protes, tetapi pada saat yang sama ia berhasil menjadi menyenangkan dan menghibur. Itu sarkastis, penuh warna, aneh dan konyol. Jika seseorang pada waktu itu belum menyadari logika di balik gerakan itu, dia pasti bertanya-tanya apa yang diinginkan seniman itu untuk menciptakan potongan-potongan seperti yang diciptakan. Namun, artis yang menciptakan seni Dada sangat serius dengan karyanya. Gerakan itu tidak menguntungkan satu media di atas yang lain. Ini digunakan semuanya mulai dari kaca hingga plester hingga permadani geometris hingga relief kayu. Selain itu, gerakan ini juga bertanggung jawab untuk mempengaruhi banyak tren di bidang seni rupa, yang paling terkenal adalah Surealisme.

 Gerakan Wanita Sejati

No Comments

Ketika saya masih kecil, ERA menjadi masalah besar di Amerika. Saya ingat ibu saya pergi dari rumah ke rumah untuk meminta petisi ditandatangani MELAWAN gerakan wanita ini. Saya ingat salah satu pernyataan menentang terhadap ERA adalah bahwa jika kita, sebagai wanita, menjadi setara dengan pria di dunia, kita harus mengundurkan diri. Dengan mengatakan itu, saya pribadi percaya bahwa wanita dan pria sama jika mereka baik, baik, dan dihormati. Masing-masing memiliki peran individu dan unik. Tetapi jika laki-laki yang diinginkan perempuan ini memiliki kesetaraan cepat, maka sama, perempuan harus mengundurkan diri.

Apakah itu berarti saya menentang wanita? Tidak, saya seorang wanita, saya mendukung pendukung perempuan saya. Apakah ini berarti saya tidak berpikir seorang wanita harus memiliki pekerjaan yang sama untuk upah yang setara. Tidak, saya percaya pada upah yang sama untuk pekerjaan yang sama ketika pria, wanita, kulit hitam, atau putih, rasa hormat harus diberikan untuk pekerjaan yang sama dan upah yang sama. Setelah itu, apa manfaat dari kesetaraan? Apa yang diminta beberapa wanita ini?

Gerakan wanita sejati tidak akan mencari setiap area di mana mereka merasa tidak setara dengan pria. Seorang wanita sejati akan mencari setiap area di mana dia bisa menjadi kekuatan dan semangat bagi seorang pria, seorang suami, ayah, dan terutama bagi seorang anak. Dia tidak peduli tentang melakukan semua yang dapat dilakukan pria, dia khawatir tentang melakukan semua yang dapat dia lakukan untuk membantu orang-orang dalam hidupnya menjadi lebih baik, aman, terlindungi dan dibesarkan dengan cinta dan stabilitas.

Seorang wanita sejati tidak protes untuk membunuh bayi-bayinya, sebuah protes wanita nyata untuk menyelamatkan bayinya! Seorang wanita sejati melindungi, mengasuh, dan mencintai anak-anaknya serta membimbing mereka dengan benar. Perempuan membawa setiap orang yang hidup di dunia ini ke dunia. Perannya adalah peran ilahi dan tidak ada wanita sejati yang akan memprotes hak untuk membunuh anak mana pun. Jika Anda ingin melihat kekuatan seorang wanita, kejarlah anak-anaknya. Dia akan bangkit untuk melindungi mereka dengan segala cara.

Saya telah melahirkan 6 anak. Yang satu masih bayi yang lahir di atas 4 bulan. Tidak ada orang di bumi yang dapat meyakinkan saya, seorang ibu, bahwa bayi-bayi itu bukan individu dan hidup di dalam rahim. Ketika saya kehilangan bayi saya yang masih lahir, saya pergi ke rumah sakit sebelum bayi saya meninggal. Masih ada detak jantung ketika saya tiba. Saya harus berbaring di tempat tidur dan menunggu. Saya tahu, sebagai ibu bayi itu, ketika bayi saya meninggal. Hati saya hancur dan saya tahu bahwa kehidupan telah meninggalkan tubuh bayi. Saya merasakannya secara fisik dan saya mengetahuinya secara rohani. Ada orang yang hidup di dalam seorang ibu pada saat ia dikandung, dan ibu yang sebenarnya tahu itu. Ini adalah kewajiban yang diberikan Tuhan bagi setiap wanita untuk melindungi bayinya dengan segala cara. Ini melecehkan untuk memanggil kelompok apa pun dengan keyakinan yang bertentangan, "Gerakan Wanita".

Wanita sejati berbudi luhur. Mengapa berdiri, protes, memohon, dan membutuhkan penghargaan dari pria ketika Anda bersedia menyerahkan diri kepada mereka tanpa memikirkan nilai pribadi Anda, kemudian meminta kebebasan untuk melakukan aborsi jika bayi adalah pengakuan atas perilaku sembrono itu? Itu tidak layak dari judul "Gerakan Wanita". Wanita sejati berbudi luhur.

Selamat kepada gerakan ERA, telah membuat langkah besar dalam upaya untuk mendapatkan kesetaraan. Sekarang, adalah hak setiap orang untuk menyumpah, meludahi kata-kata kotor, dan meninggalkan rumah dan keluarga untuk orang lain membesarkan anak-anak Anda. Sekarang adalah hak semua orang untuk pergi berperang dan bertempur, untuk memegang senjata dan berlari ke arah oposisi. Dan segera, gadis kecil kami akan memiliki hak untuk ditarik ke dalam perang. Amerika akan sangat aman dengan gadis remaja kami yang memegang garis depan dengan pistol di tangan kecil mereka yang lucu. Selamat, Anda berhasil! Semua orang berhak atas tubuh mereka dan tidak peduli apa yang hidup dalam tubuh, Anda memiliki hak hukum untuk membunuh bayi Anda. Anda punya hak untuk keluar dan protes. Saya melihat Anda berteriak kata-kata kotor, perilaku dan poster Anda merendahkan wanita dan memalukan. Saya melihat seorang wanita berdiri dan melenturkan otot-ototnya dan berteriak, "Aku marah, aku benar-benar gila". Dia kecil dan tampak konyol, seorang pria bisa menjentikkan jarinya dan menjatuhkannya. Tapi, tidak masalah, kamu sangat bebas. Anda telah mengundurkan diri. Namun, jangan sebut gerakan Anda sebagai "Gerakan Wanita" karena tidak pantas mendapatkan gelar.

Wanita sejati, masih fokus pada membesarkan anak-anak mereka, memperjuangkan hak-hak keluarga mereka dan membuat dunia ini menjadi tempat yang lebih baik. Mereka fokus pada nilai-nilai moral yang tinggi dan melakukan apa yang benar, baik, dan baik. Wanita sejati tahu nilai luar biasa mereka dan tidak perlu menurunkan orang lain untuk membangun diri. Wanita sejati masih ada di sini dan dalam jumlah besar. Sebagai wanita sejati, kita tidak mendukung apa yang disebut "Gerakan Wanita," karena itu adalah kemiringan ke bawah dan kita wanita sejati menolak untuk masuk ke slide itu.

Lima Gejala Utama Wasir Internal

No Comments

Dengan sebagian besar kondisi kesehatan, semakin cepat Anda menangkap mereka, semakin mudah mereka akan mengobatinya. Hemoroid internal, tentu saja, tidak terkecuali. Semakin cepat Anda mengetahui bahwa Anda memilikinya, semakin mudah mereka memperbaiki dengan cepat. Namun, kebanyakan orang mengalami masalah dengan ini. Bagaimana Anda tahu wasir internal di sana sebelum mereka serius? Mereka mulai di dalam tubuh dan mereka berasal dari jaringan yang tidak memiliki banyak saraf berlari ke sana. Itu berarti bahwa Anda biasanya tidak dapat melihat atau merasakannya sampai mereka cukup jauh. Untungnya, ada lima gejala besar yang harus mulai Anda selidiki.

Gejala wasir internal pertama yang besar adalah pendarahan. Mayoritas hemoroid internal akan berdarah pada provokasi terkecil. Ini terjadi karena wasir adalah pembuluh darah yang bengkak yang dikelilingi oleh jaringan yang meradang. Pertama, selaput lendir yang mereka tutupi sangat halus dan memiliki pembuluh darah yang cukup dekat dengan permukaan. Kedua, jaringan itu, sebagaimana telah dinyatakan, meradang, yang berarti bahwa ia memiliki lebih banyak darah di dalamnya daripada biasanya. Ketiga, bagian vena yang melemah menjulur keluar ke lorong tempat benda-benda harus bergerak. Pendarahan merah terang hampir tidak bisa dihindari.

Klasifikasi kedua gejala wasir internal adalah gerakan usus tidak lengkap. Wasir internal yang semakin besar dapat memblokir sebagian lorong, yang berarti bahwa bagian dari gerakan usus akan macet. Anda harus menyelesaikan gerakan usus dalam dua atau tiga tahap. Selain sangat tidak menyenangkan, masalah evakuasi usus yang tidak tuntas juga meningkatkan kemungkinan infeksi. Pergerakan usus terhambat oleh wasir, yang berarti wasir dapat mengeluarkan kotoran yang menempel di sekitarnya, yang tidak pernah merupakan kombinasi yang baik.

Gejala wasir internal ketiga yang besar sangat terkait dengan yang kedua, dan itu adalah perasaan memiliki gerakan usus yang tidak tuntas. Perbedaannya adalah bahwa dalam contoh pertama, Anda sebenarnya tidak menyelesaikan semuanya, sementara dalam hal ini Anda hanya merasa seolah-olah ada sesuatu yang masih ada. Ini disebabkan oleh wasir itu sendiri menekan bantal hemorrhoidal yang memberi tahu Anda ketika ada sesuatu di sana dan perlu dikeluarkan. Tentu saja, ambeien tidak akan keluar, tetapi itu menempatkan tekanan semacam itu pada reseptor semua sama.

Gejala keempat yang perlu diwaspadai adalah rasa gatal anal yang persisten, jenis yang berlangsung selama berhari-hari dan tidak akan berhenti. Rasa gatal ini bisa disebabkan oleh berbagai hal. Bahkan ketika disebabkan oleh wasir internal, ia masih memiliki berbagai penyebab sekunder. Untuk memulainya, ketika wasir internal mengalami iritasi, mereka mulai memproduksi lendir. Lendir ini secara alami keluar ke bagian luar tubuh, menempel pada kulit, mengering dan terasa gatal. Cara lain bahwa wasir internal menyebabkan rasa gatal anal adalah dengan menjaga sphincter anal terbuka cukup banyak sehingga sedikit cairan usus dan kotoran dapat keluar dan mengiritasi kulit.

Gejala awal kelima dan terakhir dari wasir internal adalah prolaps Tahap II. Ini berarti bahwa hemoroid hanya meninggalkan tubuh saat Anda berusaha dan muncul kembali dengan sendirinya. Anda kadang-kadang bisa merasakannya ketika Anda menghapusnya. Rasanya seperti benjolan kecil, kenyal, dan lembab yang menarik kembali ke dalam tubuh jika Anda tidak merasa tegang.

Gejala-gejala peringatan dini ini dapat membantu mengingatkan Anda pada kasus berkembangnya hemoroid internal. Jika Anda harus memiliki salah satu dari mereka dan Anda belum pernah memiliki wasir sebelumnya, Anda perlu membuat janji dengan dokter Anda. Beberapa gejala ini, seperti perdarahan rektum, juga dapat menunjukkan kondisi kesehatan yang jauh lebih serius. Anda perlu memastikan bahwa Anda memiliki wasir internal dan bukan sesuatu yang lebih serius. Dengan keberuntungan, Anda akan mengetahui tentang wasir Anda lebih awal dan menyingkirkannya di rumah dengan cepat.

Inilah Peluang Usaha Bagi Ibu Rumah Tangga

No Comments
Inilah Peluang Usaha Bagi Ibu Rumah Tangga

Peluang Usaha merupakan tantangan bagi semua orang, tetapi http://agent88bet.co/  mungkin itu adalah hal paling menantang bagi para ibu yang harus bisa seimbang menjaga pertumbuhan anaknya sekaligus menjaga pertumbuhan bisnis. Meskipun berat, tetapi ibu yang berwirausaha dapat meningkatkan peluang usaha mereka untuk berhasil dengan mengikuti perkembangan jaman saat ini.

Inilah Peluang Usaha Bagi Ibu Rumah Tangga
Inilah Peluang Usaha Bagi Ibu Rumah Tangga

1. Menciptakan produk baru

Keadaan yang mendesak biasanya adalah keadaan yang paling efektif untuk memunculkan ide brilian, terutama ide-ide untuk menciptakan sesuatu dan kebanyakan dari ide-ide produk baru muncul dari pengamatan seseorang yang kebutuhannya belum terpenuhi. Untuk melihat peluang usaha apa yang bisa Anda lakukan, cobalah bertanya kepada diri sendiri, “Apa yang bisa saya lakukan untuk membuat hidup lebih baik?” sepanjang hari selama Anda menjalani keseharian Anda. Catat di ponsel ide yang Anda dapatkan agar tidak lupa. Mungkin Anda bisa melakukan review sebelum beranjak tidur malam nanti.

2. Menawarkan sebuah layanan yang Anda harapkan

Banyak orang sibuk yang bersedia membayar orang lain untuk melakukan hal sepele, yang sebelumnya mereka lakukan sendiri. Biasanya seorang perempuan akan lebih mudah mendapat ide ini dan segera menjadikannya sebagai peluang usaha, “layanan apa yang mungkin Anda bisa tawarkan pada teman atau pun tetangga?”

3. Pertimbangkan bakat khusus yang mungkin Anda miliki

Semua dari kita sebenarnya punya hal unik yang kita kuasai. Ketika berpikir tentang bakat yang tidak membatasi pemikiran seperti “Saya seorang penyanyi yang hebat”. lepaskan imajinasi Anda dan berjuang untuk membuat bakat ini menjadi mungkin, mintalah teman untuk bertukar pikiran dengan Anda. Kemudian pikirkan bagaimana dapat menangkap peluang usaha dari bakat ini.

4. Pikirkan tentang masalah yang benar-benar Anda pedulikan

Mungkin Anda sering melihat pengalaman seseorang dari TV yang rela mengorbankan hidupnya untuk anak yang punya penyakit langka. Dari situ biasanya akan muncul bantuan dari orang lain dan Anda dapat menjual sesuatu untuk selanjutnya diberikan pada anak-anak berkebutuhan khusus itu.

5. Mengambil ide keren dari orang lain

Pernahkah Anda mendengar satu ide dan kagum, hanya karena Anda tidak memikirkan itu lebih dulu, bukan berarti Anda tidak bisa melakukannya. Menyalin ide bisnis yang sukses adalah cara yang bagus untuk memulai usaha karena Anda tahu itu akan sukses. Selama pasar masih terbuka lebar bagi bisnis baru dan selama tidak melanggar hukum, maka tidak ada alasan Anda tidak dapat melakukan hal yang sama. Lihatlah KFC, McDonald, Burger King, semua bisa dibilang sama. Ide brilian untuk seseorang, bisa menjadi brilian untuk orang lain juga.

Jika Anda masih sibuk dengan urusan anak di rumah, bukan berarti Anda tidak bisa menghasilkan uang sendiri. Itu bukan lah hambatan! Ambil satu dari peluang usaha di atas. Kerjakan secara maksimal semampu Anda. Semua pasti akan ada hasilnya selama Anda tidak cepat menyerah dan berusaha dengan sungguh-sungguh

Sembelit – 3 Cara Untuk Meringankan Gerakan Usus Anda

No Comments

Seberapa sering Anda pergi? Satu kali sehari, tiga kali sehari, tiga kali seminggu? Ini mungkin sangat pribadi dan bagi sebagian orang, topiknya mungkin agak memalukan. Yah, tidak ada yang mau membicarakan masalah pribadi seperti itu tapi sayangnya, itu memang terjadi. Dan tidak hanya untuk sejumlah kecil orang, tetapi untuk jutaan orang di seluruh dunia!

Ada terlalu banyak hype tentang pentingnya melewati satu gerakan usus per hari. Bahkan, karena gagasan ini, banyak orang mengalami apa yang sekarang dikenal sebagai sembelit imajiner atau salah paham. Orang yang menderita kondisi ini tertipu untuk berpikir bahwa ketika mereka gagal buang air besar setiap hari, mereka sudah mengalami sembelit. Kotoran yang sangat keras, banyak ketegangan dalam melewati mereka dan perasaan mengandung gas dan kembung, di sisi lain, mencirikan konstipasi nyata.

Untuk membantu Anda mengatasi sembelit sesekali, Anda dapat mempertimbangkan beberapa saran berikut:

Lebih aktif secara fisik. Rutinitas olahraga teratur dapat memberi Anda lebih banyak manfaat kesehatan daripada yang pernah Anda bayangkan. Tidak hanya mempromosikan kebugaran fisik, itu juga mempromosikan gerakan usus biasa dengan bangun usus besar mengantuk Anda!

Minumlah! Ketika Anda mengalami dehidrasi, tinja Anda juga kehilangan kelembapan sehingga sulit untuk dilewati. Berikut beberapa kiat yang dapat membantu Anda mencegah hal ini terjadi:

Pastikan Anda minum cukup cairan. Untuk berada di sisi yang aman, minum tidak kurang dari 8 gelas cairan per hari. Namun, jangan berpikir bahwa Anda dapat mengobati sembelit dengan minum lebih banyak daripada yang Anda butuhkan. Cairan yang berlebihan hanya akan dibuang melalui urin Anda.

oMinum lebih banyak cairan saat cuaca panas atau saat Anda berolahraga. Tubuh Anda cenderung kehilangan kelembapan vital selama periode ini sehingga Anda perlu mengganti apa yang hilang.

o Jauhkan dari kopi dan minuman tanpa kafein karena ini dapat membawa Anda lebih banyak masalah. Kopi dan minuman tanpa kafein bertindak sebagai diuretik dan dapat mengeluarkan cairan dari tubuh Anda. Anda akan lebih baik jika Anda mengisi air, seltzer, jus atau susu.

Harap perhatikan bahwa aturan ini mungkin tidak berlaku jika Anda memiliki masalah medis lain seperti masalah ginjal atau hati atau komplikasi kesehatan lainnya yang mungkin mengharuskan Anda membatasi asupan cairan.

Kembangkan rasa untuk makanan kaya serat. Apa itu dalam buah-buahan, sayuran dan biji-bijian dan kacang-kacangan yang membuat makanan ini sangat diperlukan dalam mempromosikan gerakan usus bebas gangguan? Jawabannya? Serat! Tahukah Anda bahwa satu atau dua porsi ekstra makanan kaya serat mungkin semua yang diperlukan untuk membuat semuanya bergerak? Serat memastikan keteraturan dengan menambahkan massa yang cukup ke tinja Anda dan menstimulasi usus besar untuk mendorong segala sesuatunya dengan lancar. Butuh bantuan tentang cara mendapatkan jumlah serat yang banyak dalam diet Anda? Tidak masalah! Lihat ini!

o Lakukan secara perlahan. Transisi ke diet serat tinggi dapat diasimilasikan dengan baik jika dilakukan secara bertahap. Perkenalkan makanan kaya serat ke dalam diet Anda satu per satu dan tunggu beberapa hari sebelum memperkenalkan sumber kaya serat lainnya. Ikuti aturan sederhana ini atau sistem Anda akan dilemparkan ke dalam keadaan kacau!

Makan setidaknya 5 porsi buah dan sayuran setiap hari. Beberapa pilihan yang baik termasuk apel, aprikot, berry, brokoli, kembang kol, jagung, jeruk, persik, pir, kacang polong, plum, kentang dan tomat.

oMakan 6 hingga 11 porsi produk gandum setiap hari. Mengisi roti, sereal, dan sayuran bertepung seperti kacang hijau, kentang, dan kacang lima dapat memberi Anda banyak manfaat!

Tidak ada keraguan bahwa saran sederhana ini dapat memulai lonjakan usus besar yang lamban dan dapat membantu Anda mencegah terjadinya sembelit. Cukup ikuti aturan ini dan Anda dapat yakin bahwa tidak akan ada lagi tekanan saat Anda pergi!

 Delapan Cara untuk Menempatkan Lebih Banyak Gerakan ke Hari Anda

No Comments

Banyak dari kita tidak punya waktu untuk latihan formal. Jadi, bagaimana kita bisa berolahraga setiap hari untuk mendapatkan semua manfaat kesehatan yang kita harus agar bahagia dan sehat.

Dalam artikel ini, saya akan menjabarkan sepuluh cara untuk memasukkan lebih banyak gerakan ke dalam hari Anda. Kabar baiknya adalah Anda dapat menggabungkan cara-cara baru untuk menjadi rutinitas Anda yang biasa dengan hanya mengubah beberapa hal di hari Anda.

Kita semua berpikir bahwa berolahraga harus sulit, dan harus banyak usaha dan persiapan untuk itu menjadi yang paling bermanfaat bagi kesehatan kita. Namun, ini bukan kasusnya sama sekali.

Bentuk latihan yang paling sukses adalah mudah dan praktis. Tapi apa lagi yang bisa cocok dengan rutinitas sehari-hari kita tanpa banyak kesulitan.

Berikut beberapa hal untuk mencoba membawa lebih banyak gerakan ke dalam rutinitas harian Anda.

1. Hindari semua eskalator dan lift. Cara terbaik untuk memasukkan sedikit lebih banyak gerakan ke hari Anda adalah menaiki tangga sebanyak mungkin.

2. Parkir lebih jauh dari pintu masuk pusat perbelanjaan atau kantor dokter dan berjalanlah jika memungkinkan. Ini akan membuat lebih banyak gerakan ke hari Anda dan membantu Anda merasa lebih banyak mengendalikan kesehatan Anda.

3. Apakah Anda pergi untuk minum kopi atau ke kantin kerja Anda untuk makan siang? Jika Anda melakukannya, pergi ke sana dengan jogging perlahan, cukup bagi Anda untuk keluar dari napas.

4. Jika Anda bekerja di kantor, cobalah bekerja di meja treadmill. Tidak hanya Anda akan lebih produktif tetapi Anda juga akan mendapatkan beberapa latihan.

5. Setiap kali telepon berdering, berdiri dan berjalanlah saat Anda berbicara di telepon.

6. Pertimbangkan untuk mendapatkan meja yang memungkinkan Anda untuk melakukan pekerjaan Anda berdiri. Jika Anda menghabiskan dua jam sehari berdiri, Anda melakukan apa yang para ahli sekarang merekomendasikan untuk kesehatan dan kesejahteraan yang optimal.

7. Ketika Anda sedang menyikat gigi, flossing, mencukur wajah Anda, menyisir rambut atau mandi, biasakan melakukan beberapa tempat berjalan atau jongkok. Tekuk lutut Anda seolah-olah Anda akan duduk dan mempertahankan posisi itu sampai Anda lelah.

8. Berjalanlah setiap kali Anda bisa. Jalan kaki adalah cara yang bagus untuk tetap fit dan memiliki semua manfaat kesehatan yang pantas Anda dapatkan.

Dengan mengambil langkah-langkah ini, Anda akan menambahkan beberapa langkah tambahan ke dalam hari Anda. Dan siapa tahu Anda bahkan mungkin menambahkan begitu banyak langkah baru sehingga Anda akan lebih sehat, lebih bugar, dan lebih bahagia. Ini adalah resep untuk kesehatan dan kesejahteraan yang baik.

Pentingnya Pergerakan untuk Tulang Belakang Sehat

No Comments

Ya, tulang punggungmu luar biasa, baiklah. Didesain untuk memungkinkan mobilitas optimal sembari tetap melindungi sistem saraf pusat Anda, tulang punggung Anda yang menakjubkan bukanlah karya agung biologis! Tapi itu hanya bisa bertahan dengan bantuanmu.

Sakit punggung akan mempengaruhi sekitar 80% dari kita di beberapa titik selama hidup kita; dan nyeri punggung bawah menyumbang lebih banyak waktu yang hilang daripada jenis cedera akibat kerja lainnya. Jadi tulang belakang manusia cenderung mendapatkan banyak tongkat! Tapi banyak waktu, itu kebiasaan kita yang harus disalahkan atas masalah punggung kita; dan lebih spesifik lagi, bagaimana kita cenderung mengabaikan kebutuhan duri kita.

Masalahnya adalah kita tidak selalu menggunakan duri kita seperti yang dimaksudkan oleh alam. Postur yang buruk, posisi duduk yang lama dan tidak aktif adalah perilaku yang sangat dibenci oleh tulang belakang kita! Dan mereka membuang kebiasaan buruk ini kembali ke wajah kita dalam bentuk sakit punggung.

Tulang punggung Anda terdiri dari 33 tulang yang ditumpuk di atas satu sama lain. 4 tulang coccyx menyatu, seperti halnya 4 tulang sakrum. Di antara semua tulang lainnya memiliki dua sendi kecil yang disebut sendi facet. Sendi ini memfasilitasi gerakan di setiap segmen tulang belakang.

Kita dilahirkan dengan duri yang berfungsi penuh dan sehat tetapi seiring dengan kemajuan hidup, gerakan kita cenderung berkurang. Tentu saja, ini secara tradisional terjadi dengan usia, tetapi hari-hari ini, bahkan beberapa generasi yang lebih muda bersalah menjalani hidup yang agak menetap. Bahkan, kehidupan modern dapat menyebabkan semua jenis ketidakseimbangan otot di sekitar tulang belakang, termasuk sesak dan lemah. Para ahli mengatakan bahwa "duduk adalah merokok baru"; dan mereka tidak melebih-lebihkan! Ketika Anda duduk, cakram intervertebral menyerap cairan dan menjadi lebih ketat, memungkinkan lebih sedikit rentang gerak dan meningkatkan cedera. Tubuh Anda tidak dirancang untuk duduk untuk jangka waktu yang lama, sehingga pasti akan menderita sebagai akibat dari melakukannya. Postur yang berkepanjangan biasanya menyebabkan melemahnya dan memperpanjang atau mengencangkan dan memperpendek otot. Hasil akhirnya sering mengurangi gerakan dan rasa sakit.

Fakta-fakta itu sederhana; semakin Anda dengan sengaja memindahkan tulang belakang Anda, semakin baik gerak yang akan Anda miliki dan semakin sedikit kesempatan Anda untuk mengembangkan nyeri punggung. Memastikan tulang belakang Anda mendapatkan gerakan yang dibutuhkan akan membuatnya mendapatkan nutrisi yang dibutuhkan untuk tetap sehat.

Gerakan adalah salah satu resep terbaik untuk sakit punggung. Dapatkan aktif dan sehat!

Gerakan Pijat & Efeknya

No Comments

Effleurage: ini adalah gerakan yang terutama terdiri dari "membelai" dengan telapak tangan, jari-jari saling berdekatan dan sejauh mungkin, ujung jari-jari mengarah ke atas untuk menghindari tonjolan. Effleurage mendahului semua gerakan lain karena efek relaksasi, ini memungkinkan klien untuk terbiasa dengan tangan terapis, sementara pemanasan jaringan untuk dikerjakan dengan gerakan yang lebih dalam di sesi berikutnya serta meningkatkan aliran darah dan getah bening keluar masuk daerah tersebut. Gerakan effleurage biasanya dilakukan ke arah jantung, karena selain efek Effleurage pada kulit dan struktur yang mendasari – itu membantu untuk mempercepat aliran vena dan getah bening. Di area yang mungkin perlu stimulasi, Effleurage cepat diperbolehkan. Ada dua jenis, dangkal dan dalam, digunakan tergantung pada tujuannya dan sesuai dengan struktur yang mendasarinya. Ini adalah gerakan hebat karena berbagai alasan,

1) Santai untuk klien dan terapis

2) Dapat diterapkan untuk semua tipe tubuh

3) Untuk kembali ke saat Anda membutuhkan waktu sejenak untuk memikirkan cara pengobatan apa yang harus dilanjutkan atau hanya "istirahat"

4) Untuk membersihkan racun setelah gerakan pijat lainnya

Petrissage adalah gerakan pemijatan terfokus yang berkonsentrasi pada kelompok otot tertentu, melepaskan racun yang telah terbangun di otot. Ini adalah gerakan memijat yang sangat mendalam yang membantu dalam penghapusan 'knot' dan meningkatkan aliran darah ke jaringan otot yang padat. Hal ini sering disebut sebagai kompresi dan termasuk meremas, berguling, meremas-remas dan meremas-remas. Ini dilakukan dengan cara kerja yang berirama terhadap jaringan, jaringan melawan tulang atau mengangkat jaringan dan menekannya kembali ke bawah. Ini sangat baik pada sistem yang lamban dan bermanfaat bagi otot-otot yang kaku dan rumit. Itu selalu memunculkan beberapa bentuk respon dari klien. Petrissage tidak dianjurkan untuk klien yang tipis, lemah, mudah dirangsang atau kulit vaskular atau kulit yang sangat longgar.

Tapotement juga dikenal sebagai perkusi adalah manipulasi yang merangsang yang beroperasi melalui respon dari saraf. Ini dilakukan dengan cara yang cepat, ritmis, irama menjadi penting karena kontak terus menerus rusak dengan kulit. Gerakan-gerakan ini termasuk cupping, hacking, slapping dan tapping. Reaksi vaskular terhadap gerakan-gerakan ini menjadi jelas, tetapi perlu dilakukan dengan benar karena iritasi dapat terjadi. Jangan menggunakan beberapa teknik ini pada klien yang sangat kurus, area tulang, varises dan kapiler yang rusak.

Getaran: diterapkan di sepanjang jalur jalan saraf. Mereka dihasilkan oleh kontraksi yang cepat dan relaksasi otot-otot lengan terapis, menghasilkan gerakan yang halus, cepat, dan gemetar. Tangan yang bergetar harus bergerak secara konstan. Ini bermanfaat dalam neuritis dan neuralgia setelah tahap inflamasi berakhir. Ini merangsang sirkulasi dan aktivitas kelenjar dan pleksus saraf. Ini juga membantu dalam gerakan usus.

Efek Fisik:

* Memompa – Gerakan membelai di pijat menyedot cairan melalui pembuluh darah dan pembuluh getah bening.

* Peningkatan permeabilitas jaringan – Pijat dalam menyebabkan pori-pori di membran jaringan terbuka, memungkinkan cairan dan nutrisi untuk melewati. Ini membantu membuang produk limbah seperti asam laktat dan mendorong otot untuk mengambil oksigen dan nutrisi

* Peregangan – Pijat dapat meregangkan jaringan yang tidak dapat direntangkan dalam metode biasa.

* Memecah jaringan parut – Jaringan parut adalah hasil dari cedera atau trauma sebelumnya dan dapat mempengaruhi otot, tendon dan ligamen. Ini dapat menyebabkan jaringan tidak fleksibel yang rentan terhadap cedera dan rasa sakit.

* Meningkatkan elastisitas jaringan – Latihan keras dapat membuat jaringan menjadi keras dan tidak elastis. Pijat membantu membalikkan ini dengan meregangkan jaringan.

* Membuka sirkulasi mikro pijatan apa pun yang dilakukan adalah membuka atau melebarkan pembuluh darah dan dengan meregangkannya, ini memungkinkan nutrisi untuk melewati lebih mudah.

* Aids desquamation (pengangkatan kulit mati)

* Keseimbangan metabolik dalam tonus otot

* Bersantai & menyegarkan otot

* Kelenturan & mobilitas jaringan penghubung

* Meningkatkan mobilitas & fleksibilitas bersama

* Hal terbaik berikutnya untuk berolahraga

* Nada kulit, membuatnya lebih lembut & lebih lentur

* Melembutkan, tetapi tidak menghilangkan bekas luka

* Menghangatkan jaringan untuk gerakan yang lebih dalam

* Melemaskan otot-otot besar

* Meredakan kelelahan

Efek fisiologis:

* Pengurangan rasa sakit – Ketegangan dan produk limbah di otot sering dapat menyebabkan rasa sakit. Pijat membantu mengurangi ini dengan banyak cara termasuk melepaskan endorfin tubuh.

* Relaksasi – Otot rileks melalui panas yang dihasilkan, sirkulasi dan peregangan.

* Mendorong pembaharuan sel

* Membersihkan jalur saraf

* Meningkatkan nutrisi ke semua sistem melalui darah & nimfa

* Aids penghapusan produk limbah metabolik

dari semua sistem melalui getah bening & darah

Desain & Sejarah Seni – The Psychedelic Movement (CA 1960 – 1970)

No Comments

Pada akhir tahun enam puluhan, sesuatu terjadi pada generasi Amerika yang akan menandai mereka selamanya. Ini adalah kisah perang, perjuangan untuk persamaan ras dan ledakan budaya kontra, itu adalah masa ketika sebuah generasi memberontak, dan kehilangan kepolosannya dalam perang melawan ketidakadilan. Vietnam adalah perang televisi pertama yang disiarkan, dan gambarnya tak terhindarkan.

Satu dekade yang berakhir dengan kekecewaan dan kemarahan mulai dengan nada moral yang tinggi. Terima kasih kepada Rosa Parks dan Martin Luther King jr, tampaknya waktu untuk persamaan ras di AS akhirnya tiba.

Ada begitu banyak hal yang harus ditulis di era ini, bahwa sangat sulit untuk memilih hanya satu hal untuk difokuskan. Meskipun ada sejumlah seni dan desain yang absurd yang berasal dari periode ini. Ketika kita berbicara tentang "enam puluhan" yang tampaknya kita sadari adalah musik, rock dan artis psychedelic seperti Janis Joplin dan Jimmy Hendrix pada khususnya.

Namun, seni album dan poster festival adalah tempat yang baik untuk memulai. Karena musik adalah kekuatan yang harus diperhitungkan, jadi datanglah karya seni album dan desain poster, bergandengan tangan. Satu hal yang tampaknya terjadi kembali dengan sebagian besar seniman visual pada saat itu adalah hubungan dengan "Underground Comix". Ini adalah pers kecil atau buku komik yang diterbitkan sendiri, biasanya relevan secara sosial dan satir di alam mereka. Konten yang digambarkan ini dianggap tidak layak dan dilarang untuk media mainstream yang lebih ketat.

Rick Griffin:

Ketika kami mencari poster band, sulit untuk menghindari menemukan poster Grateful Dead di suatu tempat, di mana saja. Artis di belakang ini adalah Rick Griffin. Dia adalah seorang seniman Amerika dan salah satu desainer terkemuka poster psikedelik di tahun 1960-an. Karyanya dalam subkultur surfing termasuk baik poster film dan strip komiknya, Murphy.

Victor Moscoso:

Seorang seniman Spanyol-Amerika, Moscoso adalah seniman poster rock pertama era 1960-an dengan pelatihan dan pengalaman akademis formal. Setelah belajar seni di Cooper Union di New York dan kemudian belajar di Yale University, dia pindah ke San Francisco pada tahun 1959 untuk belajar di San Francisco Art Institute. Di sini dia kemudian menjadi instruktur. Dia adalah salah satu seniman poster rock pertama yang menggunakan kolase foto dalam karya seninya. Karya seni dan posternya terus berlanjut hingga saat ini dan dia adalah inspirasi besar bagi para ilustrator poster dan album rock hingga hari ini.

Bonnie MacLean:

Artis Amerika lainnya yang membuat nama untuk dirinya saat itu adalah Bonnie MacLean. Dia lahir di Philadelphia dan lulus dari Penn State University pada tahun 1960. Dia kemudian pindah ke New York di mana dia bekerja di Pratt Institute ketika menghadiri kelas menggambar di malam hari. Dia kemudian pindah ke San Francisco di mana dia bertemu dan bekerja dengan seorang pria bernama Bill Graham, yang menjadi terkenal sebagai promotor konser rock di Auditorium Fillmore. Di sana dia bekerja bersama artis lain dengan nama Wes Wilson.

Wes Wilson:

Seniman yang disebutkan di atas, Wes Wilson, juga merupakan salah satu ilustrator terkemuka poster psikedelik di tahun 1960-an. Bekerja dengan Bill Graham dan Bonnie MacLean, dia adalah bagian besar dari mempromosikan tempat pada waktu itu dengan poster dan pekerjaan ilustratif untuk musisi dan band. Huruf dan huruf dari poster-poster dari era ini diciptakan olehnya. Dia mempopulerkan font "psychedelic" ini sekitar tahun 1966 yang membuat surat-surat tampak seperti bergerak atau meleleh. Huruf ini masih digunakan pada album baru dan karya seni untuk seniman seperti Foo Fighters, Kyuss Lives, dan The Queens of the Stone Age. Ini pada gilirannya membuktikan bahwa gerakan psychedelic masih mempengaruhi para seniman, terutama di dunia metal, rock desert dan stoner rock. Gaya ini sangat hidup sebagai pokoknya sendiri.

Gaya poster modern:

Poster yang masih dipengaruhi oleh gaya karya seni dapat dilacak melalui penghormatan dan inspirasi di poster-poster rock dan metal sejak saat ini sepanjang perjalanan kembali ke jaman ini. Beberapa poster modern dapat dilihat di halaman web Malleus Rock Art Lab jika Anda harus tertarik. Saya pribadi menemukan banyak inspirasi melalui citra mereka.

Terima kasih telah membaca.